Kerja, dan Pawang Ujan Yang Kehujanan


Jadi bulan Maret kemarin aku sama Dion temenku lagi ngobrol di kosan soal pengangguran. Sebenernya obrolan kita itu obrolan yang kurang kerjaan. Dion sama aku sempet memperdebatkan apa sih yang bikin orang jadi ngganggur. Dan meski kita udah tau faktor (ceilah bahasanya) penyebab orang ngganggur, kayak nglamar kerja ditolak (kalo nglamar kamu ditolak nggak ya?). Ehm fokus, terus kemampuan kerja kurang, ato karena dipecat. Tapi karena penasaran, Dion sama aku masih aja ngomongin soal pengangguran.

                “Mungkin bakat kali Yon?”

                “Hah. Bakat?” Dion balik nanya.

               “Iya bakat. Lah buktinya ada tuh orang yang meski dia ngganggur tapi tetep aja bisa seneng. Nggak ngrasa cemas kalo dia nggak punya pekerjaan. Kayaknya bakat aja gitu.”

                “Sek pak”—Sebentar pak.  Dion lanjut ngomong.

           “Bukannya bakat itu bisa dikembangin ya pak? Misalnya bakatnya musik. Ya dia berarti ngembangin bakatnya dengan les musik misalnya. Kalo penggangguran mah nggak usah dikembangin Na! Itu mah pilihan.”

                “Oh gitu ya?” Aku pasrah.

                “Iya lah.”

Aku cuma tiduran sambil baca buku. Dion pun cuma diem liat langit-langit. Beberapa menit suasana jadi hening. Dan di siang bolong itulah kami dua pengangguran yang lagi ngomongin soal pengangguran. Duh.

Supaya dianggap warga negara yang baik dan mencintai perempuan. Maksudku mencintai pekerjaan, dan nggak menambah populasi pengangguran di Indonesia. Maka disela-sela ngerjain skripsi aku ikut kerja di salah satu perusahaan jasa yang menangani training dan outdoor activity. Nah sekarang kejawabkan kenapa aku jarang update blog. Hehehe. Sungguh pembelaan yang amat standar. Oke, lanjut.

Kerjaannya sih lancar. Lancar banget malah, karena aku sama temen-temen yang lain hanya nemenin anak-anak untuk bermain game dan menyelesaikan game di tiap posnya. Ya semacam kayak petualangan gitu. Cuma petualangan yang ini terbatas hanya di dalam gedung. Nah yang nggak lancar itu pas pulang kerjaan.

Jadi ceritanya hari itu hari terakhir aku sama temen-temen yang lain buat kerja. Tanda-tanda mau ujan pun muncul, medung dan gelap. Karena udah gini langsung aja aku bilang sama Adit temenku, yang kebetulan bonceng aku.

                “Wah mendung nih Dit. Piye?”

                “Wes gek cepet.”–Udah ayo buruan.

Aku sama Adit langsung buru-buru naek Piter—motorku. Karena aku yang di depan, aku pun berusaha buat ngebut. Ngebut. NGEBUT!!! (sengaja capslock biar bisa kebayang ngebutnya sekenceng apa). Di perempatan kampus tetangga, gerimis jadi kenceng. Keadaan kayak gini bikin aku jadi inget kalo Adit sebenernya jago pawang ujan. Saking jagonya, Adit pernah ikut kompetisi pawang ujan internasional. Pesertanya kalo nggak salah 200 orang. Iya, kamu bener selang beberapa jam, kompetisi itu langsung dibubarin. Karena efek dari kompetisi ini bikin beberapa negara kekeringan berat kayak Mesir. Muehehehehe.

                “Dit, pawangin dong?”

                “Ini baru aku usahain.” Jawab Adit entah serius ato bercanda.

Habis bilang gitu ke Adit eh ujannya kagak reda-reda. Malah tambah kenceng. Ini Adit bercanda ato ada yang kurang dari ritualnya ya? Hmmm setelah aku pikir-pikir (baca: sok tau), mungkin ritualnya Adit ada yang kurang. Kan ada tuh pawang ujan yang pake ritual kayak bakar-bakar dupa ato makan sesuatu gitu. Maka dengan nada sok tau aku bilang ke Adit.

                “Dit, makan apa gitu kek!” Sadar apa yang aku maksud Adit pun jawab.

                “Muahahahaha. Kepalamu Na!!!”

                “Ye, kan biasanya makan apa gitu kan Dit? Berhubung nggak ada menyan gimana kalo ban dalem? Bonus ban depan deh. Gimana?”

                “Na, mending kita neduh, terus pake mantol.”

                “Wokey!”

Aku sama Adit akhirnya neduh di emperan warung dan make mantol masing-masing. Sayangnya mantol Adit mantol jenis badman. Itu tuh mantol yang terusan terus kalo kena angin bisa klewer-klewer berikibar dengan nggak jelas. Belum lagi Adit milih bonceng dari pada nyetirin. Ya, akibatnya selangkangan Adit jadi basah karena air ujan yang ngumpul di tengah. Karena udah kayak gitu sepanjang jalan Adit cuma ngomel mulu. Nah untuk menjaga kecerdasan bangsa dan kesejahteraan umum (udah kayak pembukaan UUD aja nih) maka omelan Adit nggak aku tuliskan di tulisan ini. Hehehe. Pipis Love and Gaul!!

Mantol udah kepake, Adit sama aku siap mengarungi ujan turun di sudut gelap mataku begitu hebatnyaaaa kucoba terus bertahan! Uyeaaaah. Ehm Fokus. Kami siap mengarungi ujan yang deres. Dan supaya cepet sampe tujuan, aku sama Adit milih buat lewat jalan tikus. Bukan, ini bukan berarti kita lewat selokan ato got gituh. Lewat jalan tikus, artinya lewat gang-gang kecil dan bukan lewat jalan utama. Dan berhubung aku nggak tau tentang ilmu jalan pertikusan (emang ada?). Maka dari itu Adit memandu aku dari belakang. Tiap ada simpang tiga ato simpang empat Adit pasti bilang, kanan, kiri, ato lurus (ya iya lah masak naik? emang pesawat?!).

                “Ini mana Dit?”

                “Kanan Na. Habis itu kiri.”

        “Okeee.” Jawabku sante. Beberapa meter kemudian kita nemu jalan agak berkelok-kelok dan banyak simpang tiganya.

                “Nah ini kanan lagi Na. Sip. Nah kiri. Nah kanan lagi.”

                “Lho lho lho lho lho. Na ini jalan buntu!!!”

                “….”

Sore itu aku berhasil nganter Adit dengan selamat. Cuma celana Adit aja yang nggak selamat, karena celana Adit sukses basah kuyub.

Setelah kejadian itu otomatis kerjaanku selesai, karena kontrak kerja hanya lima hari. Itu artinya aku nganggur lagi alias cuma ngerjain skripsi. Maunya sih ngerjain skripsi sama dapet pemasukan. Maunya. MAUNYA. MAUNYAAAAA (capslock tiba-tiba rusak).


 

Korban Itu Adalah Bokong Kami


Kalo diingat-ingat kejadian ini udah lama berlalu. Tapi kok sampe detik ini kejadian ini susah dilupain ya? Saking susah dilupain kejadian ini semacam bikin bokongku mengalami trauma tersendiri. Uuuu kasian (sambil elus-elus bokong). Kalo pun otak ini dicuci pake deterjen ato bahkan pake pemutih, kayaknya tuh ingatan masih membekas deh. Ya, semacam noda membandel dan susah diilangin. Uuu kasian (elus bokong lagi). Kejadian ini terjadi pas masih di SMA. Tepatnya pas jam pelajaran olahraga–satu-satunya jam pelajaran yang bisa liatin cewek berpeluh keringat (Uu sekseh).

Di SMA, aku punya guru olahraga yang galak banget. Jadi untuk kesejahteraan dan keadilan sosial maka di tulisan ini nama guru itu aku samarin. Takut aja kalo namanya dicantumin terus ketaun. Terus kalo udah gitu palingan aku disuruh push up sampe mules dan bibir ampe pecah-pecah. Nggak. Itu nggak boleh terjadi. Jadi mari kita samarin nama guru olahraga itu dan sebut aja dia sebagai Pak Kirun. Karena Pak Kirun terkenal galak jadi kalo olahraga berasa sambil uji nyali. Kadang bisa sehat jasmani tapi kadang juga bisa tekanan batin. Kalo kita telat ngumpul di lapangan basket, pasti Pak Kirun marah-marah. Makannya on time adalah aturan yang nggak bisa ditawar. Ya kalo pun boleh, kurangin dikit lah, harga temen (lho?).

Nah seperti biasa sebelum olahraga kami ngelakuin pemanasan supaya nggak terjadi keselo, kram, patah tulang, ato patah hati. Lalu biasanya juga, Pak Kirun nungguin kami pas pemanasan. Tapi tiba-tiba hari itu belio nggak ada. Kami kaget dong. Ada yang bilang belio nggak masuk. Ada yang bilang juga kalo belio telat. Tapi waktu itu kami tetep lanjut pemanasan. Berasa tanggung aja, karena udah ganti baju. Cuma karena nggak ditungguin Pak Kirun, kami para cowok ngelakuin pemanasan seenak jidat. Ada yang pemanasan gaya batu, gaya lilin, gaya kupu-kupu, ato pemanasan sambil godain cewek (nah kalo yang ini biasanya dilakuin sama Boncel, temenku). Kalo nggak ditungguin Pak Kirun, kami jadi liarrrrrr, beringassssss, mirip kayak monyet pas musim kawin.

Kebebasan itu kami nikmati selama kurang lebih dua puluh menit. Hingga dari arah kejauhan tiba-tiba Pak Kirun berjalan tegap dan tatapan matanya tajam. Tangan dan kakinya kekar, tubuhnya juga berotot, efek dari makan mie instan selama sebulan (ya nggak lah, tapi efek dari nge gym). Jadi bisa dibayangin kalo kita kena pukul ato tendangan Pak Kirun, palingan kita udah koma sampe lebaran monyet. Kami jadi gelagapan, panik, nggak karuan. Bahkan ada yang pura-pura mati (mirip cicek kalo bertahan idup). Kami coba berusaha pemanasan lebih serius. Tapi kayaknya usaha itu sia-sia karena kami udah ketauan liarrrr, beringassssss, mirip monyet pas musim kawin. Pak Kirun nyamperin barisan cowok, melangkah pelan (di sinilah moment tak terlupakan itu terjadi). Nyamperin satu-satu terus liatin kita dari ujung kepala sampe ujung kaki. Habis itu, satu orang di sampingku ditendang bokongnya. Bletakkkk! (“mampus lo!!” batinku). Pak Kirun jalan lagi, liatin satu-satu. Karena Pak Kirun nggak nyamperin aku, jadi aku aman. Nggak keeliminasi dan masih bertahan minggu depan, akhirnya masih bisa saingan sama Fatin (lho?). Tapi aku liat kok Pak Kirun tiba-tiba nyamperin aku? Liatin aku lama banget dari ujung kaki ampe ujung kepala. Terus Pak Kirun jalan ke belakangku. Bletak!!!!. (“mam..mampuuusss gue” rasanya ngilu banget). Habis itu Pak Kirun jalan lagi ke barisan depan, ngeliatin Boncel lama banget, terus Bletakkkk! (mampus kita!!!).

“Yang saya tendang BOKONGNYA jalan jongkong keliling lapangan basket tiga kali!!”. (Uuuu kasian. Sambil elus-elus bokong lagi dan lagi).


 

Kekuatan Batin


Aku percaya kalo manusia biasa itu punya kekuatan super. Bahkan kekuatan itu lebih super dari pada kekuatan super hero macam buatan marvel. Kekuatan super yang aku maksud adalah kekuatan batin ato kekuatan ngomomg dalem hati. Belom percaya sama kekuatan ini? Awalnya aku juga ragu kok. Tapi sejak kejadian kemarin aku percaya.

Pagi itu aku mau pergi ke dua SMP yang berbeda. Aku udah di SMP 1 Karangmojo buat nyebar skala penelitian sejak jam delapan pagi. Singkatnya penelitianku di SMP itu kelar jam sembilan. Kelar di SMP itu aku harus lanjut ke SMP 1 Wonosari. Tapi berhubung perut masih kosong melompong maka mampirlah aku ke Indo dan mart buat beli roti sama minum. Habis aku bayar ke kasir, aku duduk sejenak di emperan Indo dan mart persis di depan motorku sendiri. Awalnya sih aku makan dan minum dengan damai sejahtera. Hingga tiba-tiba aku membatin ato ngomong dalam hati kayak gini,“palingan habis ini, pasti ada motor yang dateng dan ngalangin motorku deh”. Lima menit kemudian datang lah satu motor dan parkir tepat di belakang motorku. “Tuh kan bener”, batinku. “Tenang Na. Tenang. Jangan panik.”, batinku (lagi). Baru aja aku bilang dalem hati kayak gitu, eh dateng lagi satu motor. Jadilah dua motor ngalangin motorku. Bagussssss. “Tenang Na. Tenang. Lima belas menit lagi dua motor itu pasti udah pergi kok. Jadi tenang Na. Jangan bikin ribut apa lagi bikin anak (eh?)”, batinku dalam hati berusaha sok tenang padahal udah panik setengah mangap takut telat pergi ke SMP. Eh bener, lima belas menit berselang tuh motor pergi beneran. Hebatkan?

Pergilah aku ke SMP 1 Wonosari dengan tepat waktu sambil senyum-senyum sendiri. Senyum kagum gitu. “Hebat juga ya?”. Gumamku sambil senyum. Untung senyumku ini nggak keterusan. Coba kalo keterusan. Nggak lucu kan pas lagi papasan sama orang gitu, tiba-tiba dia nanya ke aku, “Sehat mas?”. Sejak itu pula aku percaya kalo manusia itu punya kekuatan super yaitu kekuatan batin. Berhubung ini adalah kekuatan super, barang kali aku butuh mencoba ngomong dalam hati ato membatin kayak gini, “Pengen ah jadian sama Raisa. Oke, mari tunggu lima belas menit, dan liat apa yang terjadi”. Lima belas menit kemudian ato bahkan aku sampe jenggotan pun tuh batin nggak bakal terjadi. Nggak usah sampe jenggotan deh, sampe aku tidur malem, palingan paginya aku udah lupa kalo aku pernah membatin kayak gitu. Kekuatan batin sih kekuatan batin. Tapi ya nggak segitunya juga sih, yang ada malah aku diteriaki begini, “Ngimpi lo Na!!”. Kan kita tau sendiri, kalo tiap super hero dalam kisah fiksi punya batas kekuatannya sendiri. Begitu juga manusia dalam dunia ini, punya batas kekuatan batinnya sendiri-sendiri. Ya nggak? Jadi marilah membatin ato ngomong dalem hati mulai dari yang sederhana dulu dan positif tentunya. Kayak aku misalnya, membatin semoga skripsi cepet selesai. Aminnnnn!!! Semoga ada penerbit yang nerima naskahku. Aminnnnnnn!!! Dan semoga Raisa beneran mau sama aku. Aaaa? Ngimpi lo Na! Ngimpi!! Ya udah gimana kalo sama Isyana?

Igna seorang atlet skripsi yang percaya kalo kekuatan batin adalah kekuatan super duper uye trulala.


 

Motor Butut


Kapan itu aku abis jadi calon atlet lari nasional. Ceritanya gini.

Ibuku itu seorang guru SD. SD tempat ibuku ngajar itu jauh banget dari rumah. Saking jauhnya, mungkin aplikasi SPG (GPS Na!) ya maksudku aplikasi GPS macam Waze palingan nggak bisa nemuin tuh lokasi. Pokoknya jauh banget. Kalo misal mau pergi ke SD ibuku, yang terlihat hanyalah kanan dan kiri jalan di kelilingi sawah dan bukit-bukit kapur. Jadi paling nggak kalo tinggal di daerah itu minimal punya motor. Ngandelin ojek online? Percuma, sinyal aja kagak ada, mau pesen pake apa?

Kalo pun bisa pesen palingan abang ojeknya udah nyerah duluan. Hehehe. Yang paling serem sih kalo malam, karena kalo malam tuh jalan nggak ada penerangan umumnya. Jadi bisa dibayangin kalo lagi jalan malam terus tiba-tiba ban motor kebanan. Hi serem. Udah mirip cerita horor Susana aja. Bayangin, misalnya aku kebanan di jalan itu. Terus tiba-tiba disamperin Susana. Susana bilang, “bang satenya bangggg”. Aku jawab dong, “Nggak ada sate-satean!! “Saya lagi kebanan nih!!!”. “Ya udah bang, kalo gitu pesen ban nya seratus tusuk”. Ini Susana laper berat kali yak? Selain jauh dan sepi, jalan yang dilaluin ibuku cenderung berkelok-kelok dan naik turun. Ya, namanya juga daerah perbukitan.

Kejadiannya kira-kira jam satu siang lebih satu jam (itu jam dua bego!). Ya, kira-kira jam dua siang dan jam segitu aku baru aja selesai muter-muter ke empat SMP. Bukan-bukan, aku nggak sedang latihan untuk jadi mentri pendidikan kok. Cuma aku lagi minta ijin aja buat uji coba skala.

Baru aja aku ganti baju dan selesai makan tiba-tiba abangku tereak kenceng.
“Tung?!” Ini sebutanku kalo di rumah. Banyak kok, sebutanku di rumah. Kayak tung, pot, mret, dek, maling-maling!!!!!!!!!—kalo ini pak RT yang manggil, katanya sih kenthongannya baru. Hehehe.
“Ya mas?” Aku balik nanya.
“Jemput mama sek, motornya mogok.” Abangku udah ngidupin motor sedangkan aku beresin piring karena abis makan.

Berangkatlah aku dan abangku jemput ibuku yang motornya mogok. Dan tentu saja lewat jalan yang jauh nan berkelok-kelok dan naik turun itu (kayak harga sembako yak? Naik turun. Hehehe). Beberapa menit kemudian ibuku udah nunggu di jalan bersama motor bututnya—Honda Astrea tahun 93. Saking bututnya tuh motor, bunyinya nggak “ududududududu” kayak motor bebek kebanyakan, tapi bunyinya, “bututbututbututbutut…uhuk”.

“Gimana ma?” Tanyaku.
Embuh kui le, ora dong aku”—Nggak tau le, aku nggak paham. Ya, ibuku bingung sendiri karena nggak tau dunia permesinan (itu sangat jelas, dan kebanyakan ibu-ibu emang gitu, pesenku cuma satu: es teh manis (lho?)). Pertama sih, aku coba idupin sama abangku tetep aja nggak mau. Sampe aku coba idupin tuh motor dengan cara sistem gigi oper tetep aja nggak mau. Sistem gigi oper yang saya maksud adalah…..jadi motor dalam kondisi udah on, terus satu orang naik tuh motor habis itu satu orang lagi dorong tuh motor beberapa meter. Setelah di dorong, si tukang dorong ngelepas tuh dorongan dan motor jalan sendiri. Sampe sini paham? Kalo nggak paham, ngulang taun depan ye. Hehe. Setelah itu yang naik motor langsung masukin gigi motor semula dalam kondisi netral. Nah dalam kondisi kayak gini jalannya si motor akan tersendat-sendat efek dari masuknya gigi motor secara mendadak. Dan biasanya diiringi dengan bunyi motor karena idup. Tapi kali ini apa yang aku dan abangku lakuin nggak berhasil. Aku dan abangku diam sejenak di pinggir jalan. Abangku lihat motor butut itu sambil bilang.

“Apanya ya? Busi? Karburasi?” Abangku coba menerka-nerka. Aku juga nggak mau kalah.
“Mungkin lampunya mas? Knalpotnya nih kurang naik. Ato Spionnya? Iya mas spionnya nggak ori nih. Hih KW.” Gagal paham sama mabok air putih itu bedannya emang tipis.

Abangku pergi ngambil obeng dan kunci busi di motor Vixionnya. Setelah itu abangku coba bersihin busi si motor butut tapi tetep aja nggak bisa. Sampe akhirnya pun aku harus dorong tuh motor ke bengkel terdekat. Bengkel terdekat? Jangan dibayangin bengel terdekat itu jaraknya cuma dua puluh meter ato tiga puluh meter. Tapi yang ini bisa sampe satu kilometer. Mampus nggak tuh? Sialnya lagi jalannya ada yang nanjak gitu. Tiap aku nemu tanjakan, mulutkua pasti mangap kayak ikan kurang oksigen. Pas nyampe tanjakan aku mau pingsan. Jalanku udah sempoyongan mirip Jackie Chan peragain jurus mabok. Mabok duren. Hehehe. Abangku coba bantu dorong pake motornya tapi nggak bisa, jalannya terlalu sulit buat dorong tuh motor butut. Ya udah aku lanjut dorong motor dan abangku ngikut dari belakang sambil boncengin ibuku. Pada akhirnya aku nemu bengkel dan motor ibuku harus ganti busi biar idup lagi. Kata bengkelnya sih kalo motor tua itu emang kudu banyak perhatian (cie butuh perhatian). Tapi menurutku motor butut itu bisa bermanfaat bagi pemiliknya. Bikin sehat misalnya?

Siang itu aku sukses jadi calon atlet lari nasional. Tepatnya, calon-atlet-lari-dorong-motor-butut-nasional. Kira-kira aku bisa dapet medali nggak ya? Tapi sebelum dijawab, aku mau pijet kaki dulu ye. Pegel nih. Aduh KRAMMMM!!! KRAMMMM!! Koyo mana koyo??!!