Di Belakang Kamu Bilang, Di Depan Kamu Diam

Sedikit update. Jadi akhir-akhir ini nggak bisa nulis diblog karena sibuk ngurusin nyari tanda tangan dosen sama nglengkapin berkas biar surat keterangan lulus cepet keluar. Dan akhirnya, semua kelar. Fiuh. Kedua, di awal bulan aku sempet ikut rangkaian acara Stand Up Comedy Juru Bicara punyanya Pandji. Termasuk juga dapet kesempatan Meet And Greet yang isinya nonton bareng Menemukan Indonesia ditambah sesi tanya jawab sama si doi. Hasilnya kita bisa selfie bareng dan dapet sudut pandang yang baru. Faigk!

Soal stand up nya Pandji, salah satu bit yang aku suka di hari itu adalah dunia pertelevisian Indonesia yang makin parah. Dikit-dikit sensor. Sensor dikit-dikit. He. Menurut Pandji yang sudah malang melintang di dunia telivisi (pastinya). Kalo masalah sensor menyensor sebenarnya bukan salah KPI tapi KPU (lah kok jadi pemilu?). Oke-oke serius.

Masalah sensor menyensor sebenarnya bukan salah KPI tapi salah si stasiun tivi. Jadi sebenarnya KPI hanya bertugas sebagai pihak yang memberi teguran kepada stasiun tivi kalo ada siaran yang menyalahi aturan. Dan sensor dilakuin sama tivi tanpa ada campur tangan KPI. Nah, menurut Pandji sebenarnya orang-orang tivi terlalu sensitif untuk melakukan sensor terkait apa yang mau mereka siarin. Orang-orang tivi mikirnya kalo pemikiran pemirsa sama dengan pemikiran mereka. Misalnya, orang tivi mikir kalo pemirsa melihat belahan dada akan jadi napsu. Padahal bisa jadi yang napsuan sebenarnya orang-orang tivi (proyeksi). Lah berarti yang bermasalah pemikiran mereka dong? Bukan pemikiran pemirsa. Lagian, nggak semua pemirsa mikirin kayak begituan. Jadi jangan pukul rata dong. Begini dah akibatnya, dikit-dikit maen sensor. Nggak usah belahan dada deh. Susu sapi yang lagi diperah aja disensor. What the hell!! (Ehm, bahasa Inggris aku bener kan ya?).

Sebenarnya, selain soal sensor menyensor dari dulu banyak stasiun tivi di Indonesia yang nayangin acara yang nggak penting. Salah satunya infotainment. Kebanyakan acara infotainment di Indonesia sukanya bahas-bahas hal yang sepele. Misalnya bahas harga sepatu artis si A atau isi tas artis si B (ini juga sempet dibahas sama Pandji). Dan infotainment Indonesia cenderung mengarah ke gosip. Dan gosip identik sama ngomongin kejelekan orang lain. Nggak usah jauh-jauh di tivi deh. Bahkan belum lama ini pas aku sama temenku lagi makan. Tepat di depan kami ada tiga orang cewek yang lagi ngomongin kejelekan orang lain.

Gini ceritanya. Jono seorang temen pengen makan pepes. Ya udah to ya, aku ngikut aja karena dia pengen makan pepes dan aku juga nggak keberatan kalo malam itu makan pepes. Berangkatlah kami ke warung pepes. Awalnya, kami duduk dengan damai dan sejahtera. Tapi beberapa menit kemudian tiga orang cewek duduk di depan kami. Dan sejak mereka duduk sejak itu pula bencana bagi Jono dan aku.

Sedari awal makan sampe piring jadi kosong mereka bertiga nyinyir mulu. Kalo dari ceritanya sih mereka ngomongin satu orang yang mereka anggap sebagai biang kerok dari ketidakbecusan sebuah kepanitiaan. Iya, kayaknya mereka bertiga adalah mahasiswa. Mulai dari ngomongin si A sukanya marah-marah dan sukanya protes mulu. Dan kedengarannya dari cerita mereka, si A ini kedudukannya tinggi. Mungkin Yang Mulia (ini kepanitiaan atau Benteng Takeshi?).

Okelah, ngomongin orang lain itu hak mereka dan urusan mereka. Tapi masalahnya terselip kata-kata kasar di saat mereka ngomongin si A. Di tambah volume omongan mereka cukup keras. Di tambah lagi mereka ngomongnya di depan umum. Sinting! Sempat juga mereka kami tegur mereka sambil menyindir. E tapi dasar kuping kesumpel popok bayi kali ye. Ditegur sambil disindir tetep aja nggak ngerasa. Sinting! Oke, cukup. Aku kebawa esmosi.

Ehm, kata yang tepat untuk mereka adalah salah tempat. Kenapa mereka nggak ngomong langsung ke si A kalo sebenarnya si A itu salah dan Si A itu kerjanya nggak becus. Memangnya ketika ngomongin si A dibelakang keadaan akan berubah? Salah satu dari mereka bilang, “Lah tadi si A, sok ngasih tahu kalo tempat Z nggak ada yang jaga. Heloo, emang kamu (si A) ke mana aja pas yang lain lagi sibuk jaga. Harusnya kamu (si A) yang jaga dong!”. Lalu yang lain jawab, “Kamu bilang gitu ke si A?”. Orang yang tadi ngomel jawab, “E.. enggak. Aku cuma kepikiran aja.”. Gubrak! Sandal jepit lo! Beraninya di belakang doang.

Entah sejak kapan, aku udah lupa. Aku semacam bikin janji sama diri sendiri untuk nggak ngomongin keburukan orang lain di belakang. Dan berlagak baik ketika ketemu orangnya. Bukan berarti aku nggak pernah ngelakuin sih. Pernah. Lah barusan tulisan tadi kayaknya habis ngomongin orang deh. Tapi jarang banget dan berusaha ngilangin hal macam gitu. Bahkan kalo ada orang yang suka ngomongin kejelekan orang biasanya aku berusaha nggak ikutan atau ngerem diri sendiri supaya nggak “kepanasan”. Maksudku berusaha untuk nggak kemakan omongan. Sejauh ini kalo aku nggak suka sama seseorang aku akan bilang ke orangnya langsung. Atau membenci sifatnya tapi bukan orangnya. Atau paling mentok nggak mempedulikan orang itu. Dan kurasa itu adalah pilihan terbaik saat ini daripada ngomongin di belakang dan menjelek-jelekan orang itu. Bagiku itu bukan termasuk ke dalam pilihan.

Mungkin ketiga orang tadi emang baik, cuma karena lagi marah aja. Makannya mereka ngomongnya di belakang. Dan semoga aja sih apa yang mereka lakuin bukan jadi kebiasaan. Ayolah emang apa sih manfaatnya punya kebiasaan ngomongin kejelekan orang?

Kecuali kalo ngomongin kejelekan orang jadi salah satu syarat bagi manusia untuk masuk surga, menambah karma baik, atau membuat hidup di masa mendatang jadi lebih sejahtera. Nah, kalo kayak gitu manfaatnya, mungkin aku akan sering ngomongin kejelekan orang. Jadi sebuah kebiasaan. Bahkan jadi agenda saat keluar rumah. Menjadi alasan utama untuk melupakan keadaan pertelevisian Indonesia yang semakin parah saja. Tolak sensor belahan dada!


The Keponakan


Kemarin pas lebaran keponakan yang baru kurang lebih lima taon dateng ke rumah. Rumah pun jadi rame. Ditambah kelakuan keponakan yang begitu random, banyak tanya, dan susah diem. Udah banyak  tanya, susah diem, nggak bisa ditebak pula. Oh nightmare!

Sebenarnya keponakanku adalah anak yang pinter. Bisa ditebakkan kalo pinternya itu nurun dari siapa? Ehm, nggak mau sombong sih. Ehm. Ehm, jelas nurun dari bapak ibunya lah. MASAK NURUN DARI AKU!

Kepintarannya ini keliatan pas dia lagi main. Si keponakan kalo di rumah suka main nyusun pasukan catur jadi menara yang tinggi di atas papan catur. Awalnya dia naroh beteng lalu di atas beteng ditaroh pion. Begitu terus sampe menara itu jadi tinggi. Kebetulan waktu maen si keponakan minta ditemenin. Saat aku giliran menyusun menara pasti dia akan bilang, “Hati-hati, nanti menaranya jatoh.” Atau dia akan bilang, “Udah nggak usah tambah, nanti jatoh.” Kalo misalnya aku bikin menara terus menaranya jatuh dia akan bilang, “Tuhkan! Makannya hati-hati!”. Saat itu aku merasa seperti anak-anak yang jatuh dari sepeda lalu dimarahi orang tua. Sungguh peran yang sudah terbalik.

Si keponakan juga sering banyak tanya yang cenderung jengkelin. Di hari terakhir dia di rumah nggak tahu kenapa si keponakan kebangun dari tidurnya. Kira-kira waktu itu jam dua belas malam dia kebangun. Karena udah kebangun jadinya si keponakan nggak ngantuk lagi dan badannya jadi seger. Kebetulan bapakku belum tidur dan lagi nonton tivi. Dan kebetulan juga di samping bapak ada buku tentang antariksa. Jadilah malam itu si keponakan melakukan sesi tanya jawab sama bapak soal  buku antariksa itu. “Jadi ini pesawat apa?” “Ini warna pesawatnya apa?” “Ini namanya apa?” “Ini kapal atau bukan ya?”. Tiap si keponakan buka lembar buku pasti pake nanya. Dan tentu saja bapak capek ngeladeni pertanyaan dari cucunya itu. Jadilah kadang bapak diem kalo ditanya sama cucunya.

“Jadi ini pesawat ya?”

Bapak cuma diem.

“Ini pesawat kan?”

Bapak masih diem.

“Kok diem? Sekarang giliran kamu yang jawab!”

“…..”

Oh nightmare!

Menjelang kepulangan mbakku ke Solo, kami sekeluarga berfoto bersama. Itu artinya si keponakan juga harus pulang ikut ibunya.

Sejak saat itu rumah pun jadi sepi, nggak ada si keponakan yang lari ke sana ke mari. Nggak ada lagi main menyusun pasukan catur atau sesi tanya jawab yang bikin dahi berkerut. Sepertinya mimpi buruk yang sesungguhnya bukan saat si keponakan ada di rumah. Tapi sebaliknya. Mimpi buruk yang sesungguhnya ketika dia nggak ada di rumah. Karena terkadang kami rindu kelakuannya yang diluar perkiraan kami. Oh nightmare!


 

Oh Ikan, Mangapmu Bukan Mangapku


Akhirnya bisa ngeblog lagi. Setelah sibuk bersosialisasi dengan teman lama. Apalagi kalo  bukan acara reuni dan buka bersama. Oh ya, nggak lupa aku mau ngucapin, selamat Idul Fitri mohon maap lahir dan batin.
Ehm, eniwei ini udah bulan Juli yha. Duh nggak kerasa udah mau tengah taon. Dan kayaknya taon ini waktu berjalan begitu cepat. Kayak kilat. Pletakkkk (ceritanya itu suara kilat).

Bicara soal waktu yang berjalan begitu cepat. Ikan Nila yang dipelihara sama masku juga cepat. Bukan, maksudku ikannya bukan naik mobil F1 terus ngebut gitu. Lebih tepatnya tuh ikan cepat gede. Padahal nih yha tuh ikan baru dibeli awal taon. Eh sekarang udah gede, bahkan mereka udah beranak dan anaknya buanyak banget. Di sini aku cuma mau bilang, WAHAI IKAN NILA KENAPA KALIAN TIDAK KB!. Ehm.

Mau gimana habisnya kolam ikan di rumah jadi penuh. Dan kalo dipikir-pikir kasian juga para ikan karena jadi susah bergerak. Ibarat persebaran penduduk, ikan Nila milik masku nyebarnya nggak merata (gimana mao merata, kolamnya aja kecil gitu). Jadi mau nggak mau salah satu jalan dari masalah yang sepele ini adalah……ikannya dipancing.

Sebagai orang yang pernah suka mancing dan kadang iseng nonton acara Mancing Mania Mantap, cuma mancing di kolam sendiri mah gampang. Palingan baru lima menit nyemplungin pancing langsung dapet. Persiapan sebelum mancing pun juga udah mateng. Umpan, alat pancing (pastilah), ember ikan, dan yang paling penting kursi nyantai. Keren deh pokoknya udah kayak acara mancing di tipi gitu. Saat itu juga aku udah mikir kalo pas dapet ikan aku akan siap-siap bilang, “Mancing Mania? Mantappppp!!”. Beh, sensainya. Baru dibayangin aja udah nyenengin. Yang suka mancing pasti tau deh sensainya kalo pas dapet ikan. Beh, senengnya nggak ketulungan. Dan target kita waktu itu dapet sepuluh ikan. Rencana sih gitu, kenyataannya? SONTOLOYO SUSAH BANGET.

Singkatnya mancing dimulai dari jam dua siang. Jam tiga sore umpan udah habis. Mantap! Dan nggak dapet ikan sama sekali. Mantap! Acara makan ikan pun terancam gagal. MANGAP! Sempet juga waktu itu aku sama temanku milih jalan yang cepet yaitu dengan cara ikannya dijaring. Tapi pas dijaring ikan yang kami dapet…….cuma satu. Setelah itu aku sama temanku berhenti buat jaring ikan, karena takut ikan-ikannya kecil pada mabok dingin-dingin dimandiin nanti masyuk angin. Jadilah kami lanjut mancing tapi dengan umpan yang baru. Tapi hasilnya sama aja, ikannya susah dipancing.

Kalo dipikir-pikir ikan yang kami pancing sepertinya ikan yang sekolah dan berpendidikan. Pinter banget. Masak iya dari jam dua siang kita mancing, kami cuma dapet satu ikan itu pun dijaring. Ya Tuhan dosa apa hambamu inih? Tiap kami nyemplungin pancing si ikan cuma diem sambil gerakin insang sambil mangap-mangap nyari oksigen. Buset dah. Semacam mereka para ikan udah pada tahu kalo makan tuh umpan berarti mereka akan mati. Nah gimana kalo ada ikan yang mau makan tuh umpan? Itu berarti dialah ikan yang paling bego diantara teman-temannya.

Jam lima sore kami pun berhenti mancing. Kami udah capek, tepatnya capek dikerjain ikan. Ikan yang kami dapet pun cuma empat. Satu dijaring dan tiga ikan bego yang kena pancing. Sungguh jauh, sangat jauh dari target.


 

Balada Muka Dua


Cowok dan cewek. Cara bedain mana cowok mana cewek yang paling mudah dan terlihat mata adalah bentuk fisik. Misalnya nih, kalo cowok punya jakun yang keliatan di leher, sedangkan cewek enggak keliatan. Saat masa pertumbuhan, lama kelamaan dada cewek juga mulai membesar beda sama cowok. Kecuali kalo kamu seorang cowok yang kena bisul di bagian dada. He.

Masalahnya adalah kadang gara-gara penampilan fisik, kita jadi salah mengira orang. Gara-gara hanya sekilas liat tampilan fisik, awalnya yang kita kira cowok eh ternyata cewek. Misalnya, selama ini yang kita pikir kalo cowok itu punya bahu tegas sedangkan cewek enggak. Dan karena sejak awal kita udah punya pikiran kayak gitu. Pas ketemu cewek yang punya bahu tegas, kita langsung salah ngira kalo cewek tadi adalah seorang cowok. Padahal usut punya usut cewek tadi suka ikut gym sama angkat beban di tempat fitnessan. Uuuh biebeh.

Soal wajah, cowok dan cewek juga beda. Muka seorang cowok itu biasanya disebut ganteng dan cewek disebut cantik. Ingat, ganteng dan cantik itu relatif (catet). Tapi gimana kalo peran ganteng dan cantik ini tertukar? Maksudku, gimana kalo seorang cowok bisa bermuka cantik. Dan karenanya orang lain bisa salah kira. Sialnya, aku pernah mengalami itu. Mengalami jadi seorang cowok yang pernah bermuka cantik.

Sebenarnya muka yang nggak singkron sama jenis kelamin ini sangat terlihat sewaktu aku masih seumuran anak TK sampe SMP. Aku nggak tahu sih kenapa Tuhan ngasih aku muka kayak gini. Mungkin karena ibuku pengen anak cewek kali ya. Sedangkan Tuhan maunya ngasih anak cowok. Tapi karena Tuhan maha baik dan nggak mau bikin ibuku sedih. Tuhan akhirnya mutusin buat ngasih anak cowok bermuka cantik. Hmm sepertinya teori ini bisa diterima (baca: sungguh teori yang ngaco).

Gara-gara muka itu, waktu kecil aku pernah ditanya tanteku, “Kowe ki lanang po wedok to le? Kok ayu banget.”—Kamu itu cowok atau cewek? Kok cantik banget. Nggak hanya itu, dulu sewaktu main aku sempat dibikin tebak-tebakkan sama temanku. Katanya ke teman yang lain, “Coba tebak dia cowok atau cewek?”.

Kejadian paling parah sih pas aku SD. Jadi ceritanya waktu itu pelajaran Bahasa Indonesia. Seperti biasa sebelum pelajaran selesai kebanyakan guru akan bilang, “Baik anak-anak ada pertanyaan?”. Nah, karena guruku itu seperti guru kebanyakan maka sebelum jam berakhir beliau pun bilang, “Baik anak-anak ada pertanyaan?”. Selesai guruku bilang begitu dengan mantap aku langsung menangkat tangan. Si guru juga menatapku dengan mantap katanya, “Ya, mbak silahkan.”. Sekali lagi ya, “Ya, MBAK silahkan.”. Satu kelas cuma diam. Suasana hening dan aku berdiri untuk bertanya. Sadar aku pakai seragam cowok, si guru lalu bilang lagi, “I..iya mas silahkan bertanya.”

“…”

Lama-kelamaan aku tumbuh jadi dewasa, dan muka cewekku pun mulai terlihat maskulin. Bahkan waktu SMA, mukaku berubah jadi wajah yang ganteng (ibuku sih bilangnya gitu). Sejak SMA wajahku benar-benar berubah dan nggak cantik lagi. Kalo pun masih keliatan cantik itu karena nggak ketemu aku secara langsung aja sih. Waktu wisuda temanku misalnya. Sewaktu kita sesi foto dengan sangat mengejutkan mukaku terlihat kayak cewek. Nih buktinya.

 

screenshot_2016-06-20-18-15-21_com.instagram.android_1466421645595.jpg
Perhatikan yang nggak pakai toga.

Setelah aku upload ke Instagram, temanku langsung pada komen. Berikut beberapa komen itu. Perhatikan yang dilingkari warna hitam.

 

picsart_06-20-07.12.34.jpg
Kok nggak ada komen peninggi badan ya?

Atau pas aku nge blog. Ada yang komen dan ngira kalo aku seorang cewek hanya karena aku bikin postingan gimana rasanya jadi cewek. Hadeh. Baca Ketika Nemu Baju Yang Lebih Murah. Padahal kalo ketemu aku secara langsung, aku kayak cowok pada umumnya….ngangkang.

 

picsart_06-20-08.28.29.jpg
Aku kan nggak bisa PMS huhuhu

Ah, untung saja waktu membuat setiap orang bisa berubah (ceilah bahasanya kayak filsuf merangkap tukang tambal ban). Dan seiring berjalannya waktu mukaku juga berubah. Coba kalo mukaku yang kayak cewek nggak berubah. Bisa jadi nih, pas aku lagi jalan tiba-tiba ada cowok yang nyamperin aku. Lalu dengan tatapan mantap sambil berlutut ngomong di depanku, “Mau nggak kamu jadi pacarku?”.

Sungguh. Semoga hal itu nggak benar-benar terjadi. Amit-amit.


Ketika Nemu Baju Yang Lebih Murah


Sebelumnya mau ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa bagi teman-teman yang menjalankan. Semoga puasanya lancar. Amin? Amin.

Ehm. Akhirnya udah masuk bulan Juni nih. Sungguh waktu berjalan begitu cepat. Oh ya, postingan ini juga postingan pertama di bulan Juni lho (akhirnya bisa ngeblog lagi ya Tuhan).

Jadi sebenarnya aku pamit hiatus karena aku sedang nyelesain skripsiku dan ngurus buat daftar ujian skripsi (akhirnya setelah lima taon). Ehm. Hasilnya nggak sia-sia, aku akhirnya bisa ikut ujian di bulan Juni dan bisa wisuda taon ini (akhirnya bisa kipasan pake toga). Ehm.

Langsung aja. Mari masuk kepermasalahan utama. Minggu kemarin aku baru aja ngrasain rasanya jadi cewek yang nyesel gara-gara salah beli baju. Tepatnya nemu baju yang sama kualitas lebih bagus tapi harga lebih murah.

Jadi ceritanya saat ujian skripsi nanti aku wajib pake baju putih. Dan karena aku nggak punya baju itu, maka aku mutusin buat beli baju sama temanku.

Rabu 9, Juni.

        “Yon, jadi yok berangkat sekarang.”

        “Oh, oke Na. Tapi mau nyari di mana?”

        “Nah itu dia Yon….aku ngajak kamu karena aku nggak tau.”

Gubrak.

Meluncurlah kami ke Matahari Malioboro Mall. Tanpa babibu kami langsung pergi ke bagian pakaian. Masalah pertama pun muncul. Di depan ruang pas, Dion bilang, “Eh Na kok baju putihnya tipis ya?”

        “Terus gimana Yon?”

        “Coba deh cari yang lain.”

Beberapa menit kemudian kami milih baju yang agak bagusan dikit.

        “Nah bagus nih, Na.”

        “Bentar Yon, berapa harganya?”

Aku langsung ngecek label harga di baju. Beberapa detik hening.

        “Kok MAHAL?!”

Sebagai perbandingan, harga baju pertama adalah 175 ribu sedangkan harga baju yang kedua 210 ribu. Selisih 35 ribu. Tapi karena baju kedua lebih bagus jadinya mau nggak mau aku milih baju yang kedua. Selesai beli baju kami pergi ke bagian sepatu. Niatnya sih mau beli sepatu (ya iya lah). Tapi berhubung akunya peduli terhadap keuangan (baca: pelit), maka niat beli sepatu aku urungkan. Siapa suruh bikin harga mahal-mahal (iya aku emang pelit). Jadilah di sore itu aku hanya beli baju di Matahari. Tapi pas keluar dari Matahari permasalahan kedua pun muncul.

Saat baru keluar dari Matahari, Dion baru menyadari kalo di sebelah kiri Matahari ada toko pakaian ternama, Eksekutif. Dan parahnya lagi diskon 50 persen. Awalnya kami nggak mau masuk ke Eksekutif. Tapi makin lama toko itu di lihatin kami makin penasaran. Sejujurnya kalo misal kami nggak jadi masuk juga nggak papa, seenggaknya aku nggak ngerasa kecewa. Karena siapa tahu ada baju Eksekutif yang lebih murah daripada 210 ribu dan bikin aku nangis darah. Tapi karena rasa penasaran yang tinggi masuklah kami ke toko Eksekutif.

Awalnya sok-sok cool lihat harga sambil  bilang, “Ooo jadi murah yaaa.”. Padahal dalam hati, “Murah apaan. Segini mah masih mahal!”. Merasa ditipu aku langsung nanya ke Dion, “Diskonnya yang sebelah mana Yon?”

       “Ini lho Na, sebelah sini.” Dion nunjukkin tumpukan pakaian yang didiskon 50 persen sambil menghitung harga diskonan pake kalkulator di hp.

        “Jadinya 160 ribu Na.”

        “Kok MURAH?!”

Aku cuma mengais-ngais baju sambil nunduk lesu. Mirip seorang cowok ditolak seorang cewek yang disukainya. Lalu Dion cuma bilang,

        “Eh, jangan nangis gitu Na.”

        “Cuma kelilipan begok.”


 

Hiatus


Ehm.. Tes..tes… (ceritanya lagi ngetes mic)

Hola, kepada teman blogger, pembaca blog ini (yang aku yakin kalian baca blog ini karena kesasar ato iseng), dan kepada diriku sendiri. Postingan ini sebagai pemberitahuan dan pengingat pribadi. Kenapa kesannya jadi serius begini ya?

Oke langsung saja biar cepet, soalnya kalo nggak cepet-cepet nanti malah diambil orang (ini ngomong apa sih?!).

Seperti kalian tau dari judul postingan ini, aku mau hiatus dulu. Apa itu hiatus? Hiatus itu…emm hiatus itu…ya hiatus (nggak bisa jelasin). Hiatus itu adalah istilah yang digunakan bagi seseorang untuk istirahat dari aktivitas yang sering dia lakukan  (biasanya komikus) selama beberapa hari karena beberapa alasan.

Nah, jadi intinya aku mau hiatus dulu dari nulis di blog ini, kurang lebih aku hiatus dulu selama sebulan. Otomatis tidak ada tulisan di blog selama bulan Mei kecuali pemberitahuan yang maha tidak keren ini.

Kenapa aku hiatus?

Ada beberapa alasan aku hiatus buat nulis di blog ini, dan beberapa alasan itu aku rahasiain aja ye. He. Intinya aku sedang fokus mempersiapkan sesuatu. Itu aja.

Dan dengan terbitnya postingan ini, maka dengan demikian secara resmi aku hitaus dari blog ini. Ciaooo. Semoga kita bisa bertemu lagi di bulan Juni.

Sekian, salam baper.

Igna.