Diary

The Keponakan


Kemarin pas lebaran keponakan yang baru kurang lebih lima taon dateng ke rumah. Rumah pun jadi rame. Ditambah kelakuan keponakan yang begitu random, banyak tanya, dan susah diem. Udah banyak  tanya, susah diem, nggak bisa ditebak pula. Oh nightmare!

Sebenarnya keponakanku adalah anak yang pinter. Bisa ditebakkan kalo pinternya itu nurun dari siapa? Ehm, nggak mau sombong sih. Ehm. Ehm, jelas nurun dari bapak ibunya lah. MASAK NURUN DARI AKU!

Kepintarannya ini keliatan pas dia lagi main. Si keponakan kalo di rumah suka main nyusun pasukan catur jadi menara yang tinggi di atas papan catur. Awalnya dia naroh beteng lalu di atas beteng ditaroh pion. Begitu terus sampe menara itu jadi tinggi. Kebetulan waktu maen si keponakan minta ditemenin. Saat aku giliran menyusun menara pasti dia akan bilang, “Hati-hati, nanti menaranya jatoh.” Atau dia akan bilang, “Udah nggak usah tambah, nanti jatoh.” Kalo misalnya aku bikin menara terus menaranya jatuh dia akan bilang, “Tuhkan! Makannya hati-hati!”. Saat itu aku merasa seperti anak-anak yang jatuh dari sepeda lalu dimarahi orang tua. Sungguh peran yang sudah terbalik.

Si keponakan juga sering banyak tanya yang cenderung jengkelin. Di hari terakhir dia di rumah nggak tahu kenapa si keponakan kebangun dari tidurnya. Kira-kira waktu itu jam dua belas malam dia kebangun. Karena udah kebangun jadinya si keponakan nggak ngantuk lagi dan badannya jadi seger. Kebetulan bapakku belum tidur dan lagi nonton tivi. Dan kebetulan juga di samping bapak ada buku tentang antariksa. Jadilah malam itu si keponakan melakukan sesi tanya jawab sama bapak soal  buku antariksa itu. “Jadi ini pesawat apa?” “Ini warna pesawatnya apa?” “Ini namanya apa?” “Ini kapal atau bukan ya?”. Tiap si keponakan buka lembar buku pasti pake nanya. Dan tentu saja bapak capek ngeladeni pertanyaan dari cucunya itu. Jadilah kadang bapak diem kalo ditanya sama cucunya.

“Jadi ini pesawat ya?”

Bapak cuma diem.

“Ini pesawat kan?”

Bapak masih diem.

“Kok diem? Sekarang giliran kamu yang jawab!”

“…..”

Oh nightmare!

Menjelang kepulangan mbakku ke Solo, kami sekeluarga berfoto bersama. Itu artinya si keponakan juga harus pulang ikut ibunya.

Sejak saat itu rumah pun jadi sepi, nggak ada si keponakan yang lari ke sana ke mari. Nggak ada lagi main menyusun pasukan catur atau sesi tanya jawab yang bikin dahi berkerut. Sepertinya mimpi buruk yang sesungguhnya bukan saat si keponakan ada di rumah. Tapi sebaliknya. Mimpi buruk yang sesungguhnya ketika dia nggak ada di rumah. Karena terkadang kami rindu kelakuannya yang diluar perkiraan kami. Oh nightmare!


 

25 thoughts on “The Keponakan

  1. Hahaha… sebenernya gemes-gemes nyebelin sih ya.. lagi masa nakal-nakalnya plus rasa ingin tau yang tuinggi buanget! Hahaa… sabar ya, om…
    Kenapa kok sudah jadi, om? Kenapa? Jawab, om!

  2. Gue ngerti banget nih gimana rasanya.. Kalo di rumah, kadang kita kesel ngadepin keingintahuan anak kecil yang masih gede.. berisik, bawel, cerewet .. pengennya tinggal kabur aja. Tapi nyatanya, pas ponakan pergi kita baru sadar kalo berisiknya mereka adalah gangguan terindah buat kita . Halah.

    Ya gak usah nunggu lebaran taun depan buat ketemu ponakan, tapi coba lo yang main ke Solo ~

  3. hmm, keponakan yang amsih emang sering gitu, nyebelin, banyak tingkah, tapi ngangenin kalau dia udah pulang. tapi justru malah banyak tingkah itu lah yang jadi dia makin ngangenin. yang sabar aja kalo ngadepin ponakan yang masih anak-anak gitu hehe.

    cerdas juga ya bisa bikin isi catur jadi menara gitu. aku aja mungkin kalo nyoba pasti dikit-dikit jatuh. oh iya, itu bapak kamu termasuk sabar banget yaa, sampe-sampe diem aja ketika diberondong pertanyaan sama keponakanmu haha.

  4. wih, pinter ya banyak nanya banyak tau tuh. bukan cuma pinter, tapi hemat. nggak usah beli puzzle-puzzle buat disusun-susun lagi, papan catur dan pion2 nya pun dijadiin tempat buat bikin menara. hahaha..

  5. Oh night mare!
    Anak segitu emang lagi semangat2nya untuk cari tau segalanya. Rasa pengen tau yg begitu besar seharusnya kita sikapi dengan baik. Jangan sampe kita malah bersikap tidak baik. Karena anak segitu akan mengingat yg ia terima dari sekelilingnya hingga dewasa. Kata guru psikologi yg pernah gue denger si gitu.. hehe

  6. Pasti seru kang karena masih punya keponakan yang masih lucu, kalau saya mah sudah pada gede gede semua jadi tidak bisa diajak becanda paling kalau diajak berantem mah mau kayanya, ahi hi hi.

  7. Anak kecil yang suka nanya-nanya ga jelas itu emang bener-bener ngejengkelin, kalau pertanyaannya dijawab akan muncul 1000 pertanyaan baru yang lebih fantastis. Tapi justru itu yang bikin kangen, jadi kapan mau punya anak kecil juga om?

  8. Hihihi si Nightmare kecil yang ngangenin ya. Hmm … kocak banget sih si keponakan doyan nanya banget. Pas lah KEPO (e)NA(k) KAN. Hihihi ….

    Salam buat keponakanmu ya Igna. Kalo doi lagi nyusur pion catur jadi menara, difoto dong. Penasaran. Gimana caranya?

  9. Anak umur segitu emang lagi bawel-bawelnya karena penasaran dengan banyak hal. Maka sebagai om yg baik, haruslah sabar2 dan telaten jawab pertanyaannya 😀 dan justru kalo dia bawel, berarti dia cerdas, rasa ingin tahunya tinggi.
    Setelah liat buku antariksa itu, mungkin dia akan kepikiran utk bercita2 jd ilmuwan bidang antariksa 😀 aamiin

  10. Wah itu keponakannya bawel-bawel kepo yaaa…. banyak banget yang ditanya-tanyain sama dia.
    Tapi itu kayaknya bisa jadi tanda-tanda yang baik buat anak. Karena biasanya anak-anak yang kepo itu ntar pas udah gede (masuk sekolah) jadi pinter karena keingintahuannya besar. Ilmunya banyak deh. Jadi kalau keponakannya banyak nanya harus sabar yaaa. Jangan malah dimarah-marahin. Kesel siihh tapi pasti ngangenin. Heheheee…

    Btw, salam buat keponakannya yaaa… 🙂
    Kapan2 kalau udah bisa main catur, ayo main catur bareng.
    Hahahaha….

  11. Ngadepin anak kecil itu emang perlu tenaga ekstra. Sini kursus sama aku yang udah bertahun-tahun mengurusi banyak keponakan dan udah punya gelar ‘anak rumah tangga’. #Sombong #PadahalDimanfaatinSamaKakakKakaknya

    Kadang kangen emang datang pas dia udah nggak ada. Kangen kelakuannya yang nyebelin. Duh jadi kangen :’) #apaansih

  12. ciye.. om yang kesepian g ada ponakannya.
    kalau saya g pernah tau gimana rasanya punya ponakan. dan bisa dibilang dirumah itu udah gedhe2 semua anaknya, ya harus nunggu dulu ada yg nikah dan menghasilkan keturunan biar ada keponakan unyu :3

  13. Hahahaa lucu ya keponakannya. Kalo keponakanku ada dua satu umur 6thn, satunya 6 bulan. Jadi lebih rame lagi, ibarat lebaran rumah udah kayak paud atau tempat penitipan anak. Aku justru seneng kalo mereka pada pulang ke rumah, ya walau agak senep, tapi rumah jadi lebih rame. Lebih berwarna, iya tembok segala apapun dicoret2 soalnya.

    Dan ketika musim libur telah usai. Ketika cuti bersama hampir habis. Maka kembalilah mereka pada habitatnya masing masing. Suasana rumah hening lagi. Persis kayak pesta yang baru saja bubar

  14. Udah lama nggak main kesini pasca hiatusmu deh, Na. Pas baca-baca lagi langsung tersadar, oh iya ya Igna.. begini anaknya XD

    Ngomong-ngomong, mata kamu kok cantik ya difoto itu…..

      1. Lah iya? Hahahaha, eh tapi iyasih kalau diliat sekilas mah alis kamu rapi juga, berarti jangan coba-coba pakai cadar ya. Nanti ditaksir mas-mas XD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *