Kerja, dan Pawang Ujan Yang Kehujanan


Jadi bulan Maret kemarin aku sama Dion temenku lagi ngobrol di kosan soal pengangguran. Sebenernya obrolan kita itu obrolan yang kurang kerjaan. Dion sama aku sempet memperdebatkan apa sih yang bikin orang jadi ngganggur. Dan meski kita udah tau faktor (ceilah bahasanya) penyebab orang ngganggur, kayak nglamar kerja ditolak (kalo nglamar kamu ditolak nggak ya?). Ehm fokus, terus kemampuan kerja kurang, ato karena dipecat. Tapi karena penasaran, Dion sama aku masih aja ngomongin soal pengangguran.

                “Mungkin bakat kali Yon?”

                “Hah. Bakat?” Dion balik nanya.

               “Iya bakat. Lah buktinya ada tuh orang yang meski dia ngganggur tapi tetep aja bisa seneng. Nggak ngrasa cemas kalo dia nggak punya pekerjaan. Kayaknya bakat aja gitu.”

                “Sek pak”—Sebentar pak.  Dion lanjut ngomong.

           “Bukannya bakat itu bisa dikembangin ya pak? Misalnya bakatnya musik. Ya dia berarti ngembangin bakatnya dengan les musik misalnya. Kalo penggangguran mah nggak usah dikembangin Na! Itu mah pilihan.”

                “Oh gitu ya?” Aku pasrah.

                “Iya lah.”

Aku cuma tiduran sambil baca buku. Dion pun cuma diem liat langit-langit. Beberapa menit suasana jadi hening. Dan di siang bolong itulah kami dua pengangguran yang lagi ngomongin soal pengangguran. Duh.

Supaya dianggap warga negara yang baik dan mencintai perempuan. Maksudku mencintai pekerjaan, dan nggak menambah populasi pengangguran di Indonesia. Maka disela-sela ngerjain skripsi aku ikut kerja di salah satu perusahaan jasa yang menangani training dan outdoor activity. Nah sekarang kejawabkan kenapa aku jarang update blog. Hehehe. Sungguh pembelaan yang amat standar. Oke, lanjut.

Kerjaannya sih lancar. Lancar banget malah, karena aku sama temen-temen yang lain hanya nemenin anak-anak untuk bermain game dan menyelesaikan game di tiap posnya. Ya semacam kayak petualangan gitu. Cuma petualangan yang ini terbatas hanya di dalam gedung. Nah yang nggak lancar itu pas pulang kerjaan.

Jadi ceritanya hari itu hari terakhir aku sama temen-temen yang lain buat kerja. Tanda-tanda mau ujan pun muncul, medung dan gelap. Karena udah gini langsung aja aku bilang sama Adit temenku, yang kebetulan bonceng aku.

                “Wah mendung nih Dit. Piye?”

                “Wes gek cepet.”–Udah ayo buruan.

Aku sama Adit langsung buru-buru naek Piter—motorku. Karena aku yang di depan, aku pun berusaha buat ngebut. Ngebut. NGEBUT!!! (sengaja capslock biar bisa kebayang ngebutnya sekenceng apa). Di perempatan kampus tetangga, gerimis jadi kenceng. Keadaan kayak gini bikin aku jadi inget kalo Adit sebenernya jago pawang ujan. Saking jagonya, Adit pernah ikut kompetisi pawang ujan internasional. Pesertanya kalo nggak salah 200 orang. Iya, kamu bener selang beberapa jam, kompetisi itu langsung dibubarin. Karena efek dari kompetisi ini bikin beberapa negara kekeringan berat kayak Mesir. Muehehehehe.

                “Dit, pawangin dong?”

                “Ini baru aku usahain.” Jawab Adit entah serius ato bercanda.

Habis bilang gitu ke Adit eh ujannya kagak reda-reda. Malah tambah kenceng. Ini Adit bercanda ato ada yang kurang dari ritualnya ya? Hmmm setelah aku pikir-pikir (baca: sok tau), mungkin ritualnya Adit ada yang kurang. Kan ada tuh pawang ujan yang pake ritual kayak bakar-bakar dupa ato makan sesuatu gitu. Maka dengan nada sok tau aku bilang ke Adit.

                “Dit, makan apa gitu kek!” Sadar apa yang aku maksud Adit pun jawab.

                “Muahahahaha. Kepalamu Na!!!”

                “Ye, kan biasanya makan apa gitu kan Dit? Berhubung nggak ada menyan gimana kalo ban dalem? Bonus ban depan deh. Gimana?”

                “Na, mending kita neduh, terus pake mantol.”

                “Wokey!”

Aku sama Adit akhirnya neduh di emperan warung dan make mantol masing-masing. Sayangnya mantol Adit mantol jenis badman. Itu tuh mantol yang terusan terus kalo kena angin bisa klewer-klewer berikibar dengan nggak jelas. Belum lagi Adit milih bonceng dari pada nyetirin. Ya, akibatnya selangkangan Adit jadi basah karena air ujan yang ngumpul di tengah. Karena udah kayak gitu sepanjang jalan Adit cuma ngomel mulu. Nah untuk menjaga kecerdasan bangsa dan kesejahteraan umum (udah kayak pembukaan UUD aja nih) maka omelan Adit nggak aku tuliskan di tulisan ini. Hehehe. Pipis Love and Gaul!!

Mantol udah kepake, Adit sama aku siap mengarungi ujan turun di sudut gelap mataku begitu hebatnyaaaa kucoba terus bertahan! Uyeaaaah. Ehm Fokus. Kami siap mengarungi ujan yang deres. Dan supaya cepet sampe tujuan, aku sama Adit milih buat lewat jalan tikus. Bukan, ini bukan berarti kita lewat selokan ato got gituh. Lewat jalan tikus, artinya lewat gang-gang kecil dan bukan lewat jalan utama. Dan berhubung aku nggak tau tentang ilmu jalan pertikusan (emang ada?). Maka dari itu Adit memandu aku dari belakang. Tiap ada simpang tiga ato simpang empat Adit pasti bilang, kanan, kiri, ato lurus (ya iya lah masak naik? emang pesawat?!).

                “Ini mana Dit?”

                “Kanan Na. Habis itu kiri.”

        “Okeee.” Jawabku sante. Beberapa meter kemudian kita nemu jalan agak berkelok-kelok dan banyak simpang tiganya.

                “Nah ini kanan lagi Na. Sip. Nah kiri. Nah kanan lagi.”

                “Lho lho lho lho lho. Na ini jalan buntu!!!”

                “….”

Sore itu aku berhasil nganter Adit dengan selamat. Cuma celana Adit aja yang nggak selamat, karena celana Adit sukses basah kuyub.

Setelah kejadian itu otomatis kerjaanku selesai, karena kontrak kerja hanya lima hari. Itu artinya aku nganggur lagi alias cuma ngerjain skripsi. Maunya sih ngerjain skripsi sama dapet pemasukan. Maunya. MAUNYA. MAUNYAAAAA (capslock tiba-tiba rusak).