Korban Itu Adalah Bokong Kami


Kalo diingat-ingat kejadian ini udah lama berlalu. Tapi kok sampe detik ini kejadian ini susah dilupain ya? Saking susah dilupain kejadian ini semacam bikin bokongku mengalami trauma tersendiri. Uuuu kasian (sambil elus-elus bokong). Kalo pun otak ini dicuci pake deterjen ato bahkan pake pemutih, kayaknya tuh ingatan masih membekas deh. Ya, semacam noda membandel dan susah diilangin. Uuu kasian (elus bokong lagi). Kejadian ini terjadi pas masih di SMA. Tepatnya pas jam pelajaran olahraga–satu-satunya jam pelajaran yang bisa liatin cewek berpeluh keringat (Uu sekseh).

Di SMA, aku punya guru olahraga yang galak banget. Jadi untuk kesejahteraan dan keadilan sosial maka di tulisan ini nama guru itu aku samarin. Takut aja kalo namanya dicantumin terus ketaun. Terus kalo udah gitu palingan aku disuruh push up sampe mules dan bibir ampe pecah-pecah. Nggak. Itu nggak boleh terjadi. Jadi mari kita samarin nama guru olahraga itu dan sebut aja dia sebagai Pak Kirun. Karena Pak Kirun terkenal galak jadi kalo olahraga berasa sambil uji nyali. Kadang bisa sehat jasmani tapi kadang juga bisa tekanan batin. Kalo kita telat ngumpul di lapangan basket, pasti Pak Kirun marah-marah. Makannya on time adalah aturan yang nggak bisa ditawar. Ya kalo pun boleh, kurangin dikit lah, harga temen (lho?).

Nah seperti biasa sebelum olahraga kami ngelakuin pemanasan supaya nggak terjadi keselo, kram, patah tulang, ato patah hati. Lalu biasanya juga, Pak Kirun nungguin kami pas pemanasan. Tapi tiba-tiba hari itu belio nggak ada. Kami kaget dong. Ada yang bilang belio nggak masuk. Ada yang bilang juga kalo belio telat. Tapi waktu itu kami tetep lanjut pemanasan. Berasa tanggung aja, karena udah ganti baju. Cuma karena nggak ditungguin Pak Kirun, kami para cowok ngelakuin pemanasan seenak jidat. Ada yang pemanasan gaya batu, gaya lilin, gaya kupu-kupu, ato pemanasan sambil godain cewek (nah kalo yang ini biasanya dilakuin sama Boncel, temenku). Kalo nggak ditungguin Pak Kirun, kami jadi liarrrrrr, beringassssss, mirip kayak monyet pas musim kawin.

Kebebasan itu kami nikmati selama kurang lebih dua puluh menit. Hingga dari arah kejauhan tiba-tiba Pak Kirun berjalan tegap dan tatapan matanya tajam. Tangan dan kakinya kekar, tubuhnya juga berotot, efek dari makan mie instan selama sebulan (ya nggak lah, tapi efek dari nge gym). Jadi bisa dibayangin kalo kita kena pukul ato tendangan Pak Kirun, palingan kita udah koma sampe lebaran monyet. Kami jadi gelagapan, panik, nggak karuan. Bahkan ada yang pura-pura mati (mirip cicek kalo bertahan idup). Kami coba berusaha pemanasan lebih serius. Tapi kayaknya usaha itu sia-sia karena kami udah ketauan liarrrr, beringassssss, mirip monyet pas musim kawin. Pak Kirun nyamperin barisan cowok, melangkah pelan (di sinilah moment tak terlupakan itu terjadi). Nyamperin satu-satu terus liatin kita dari ujung kepala sampe ujung kaki. Habis itu, satu orang di sampingku ditendang bokongnya. Bletakkkk! (“mampus lo!!” batinku). Pak Kirun jalan lagi, liatin satu-satu. Karena Pak Kirun nggak nyamperin aku, jadi aku aman. Nggak keeliminasi dan masih bertahan minggu depan, akhirnya masih bisa saingan sama Fatin (lho?). Tapi aku liat kok Pak Kirun tiba-tiba nyamperin aku? Liatin aku lama banget dari ujung kaki ampe ujung kepala. Terus Pak Kirun jalan ke belakangku. Bletak!!!!. (“mam..mampuuusss gue” rasanya ngilu banget). Habis itu Pak Kirun jalan lagi ke barisan depan, ngeliatin Boncel lama banget, terus Bletakkkk! (mampus kita!!!).

“Yang saya tendang BOKONGNYA jalan jongkong keliling lapangan basket tiga kali!!”. (Uuuu kasian. Sambil elus-elus bokong lagi dan lagi).